Connect with us

Finance

BTN Proyeksikan Pertumbuhan Penjualan Rumah Capai 12 Persen

Published

on

Infomoneter.co, Jakarta – PT Bank Tabungan Negara Tbk (Persero) memproyeksikan pertumbuhan penjualan rumah tahun ini di angka sekitar 11-12 persen.

Hal ini terutama didorong adanya stimulus pemerintah mulai dari kebijakan PPN Ditanggung Pemerintah (PPN DTP) hingga harga rumah Rp5 miliar, insentif biaya administrasi pengurusan rumah murah untuk Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) sebesar Rp4 juta, pelonggaran rasio LTV/FTV Kredit/Pembiayaan Properti menjadi maksimal 100 persen untuk semua jenis properti, masih adanya KPR Subdisi dan lain sebagainya.

Advertisement

“Stimulus-stimulus ini yang menyebabkan pertumbuhan penjualan rumah tahun ini kita harapkan mencapai 12 persen,” kata Nixon, Direktur Utama BTN pada acara BTN Economy Outlook 2024 di Surabaya, Jawa Timur, Selasa (30/1).

Nixon menambah beberapa langkah stimulus yang diberikan oleh pemerintah sebagai countercyclical buffer untuk mengatasi dampak penurunan perekonomian masyarakat telah dijalankan dengan baik oleh perbankan dan pemulihan ekonomi telah menunjukkan perbaikan yang signifikan kearah yang lebih baik.

“Hal ini menjadikan sektor properti masih menjadi sektor yang dapat memberikan kontribusi banyak terhadap pertumbuhan perekonomian di Indonesia,” tuturnya.

Advertisement

Sesuai visi perseroan menjadi The Best Mortgage Bank in Southeast Asia di tahun 2025 kata Nixon, Bank BTN juga telah melakukan berbagai transformasi sehingga menjadi semakin dapat diandalkan, cepat, berkualitas sehingga dapat memenuhi bahkan melampaui harapan para stakeholders Bank BTN.

BACA JUGA  DUKUNG UMKM, BTN GANDENG KOINWORKS

Transformasi kantor cabang, pengembangan low cost funding dengan implementasi produk tabungan baru yang menyasar segmen bisnis, pembentukan regional loan processing center dan commercial banking center, inisiatif kredit high yield, perluasan jangkauan bisnis perumahan khususnya segmen emerging affluent, optimalisasi KCP, one stop financial solution melalui pengembangan super apps BTN Mobile dan Digital Mortgage Ecosystem merupakan insiatif strategis yang dilakukan Bank BTN untuk mendongkrak kinerja serta dapat memenuhi kebutuhan nasabah BTN.

Menurut Nixon, gejolak ekonomi dunia pasca pandemi Covid-19 dan dampak perang antarnegara, perekonomian Indonesia relatif terkendali sepanjang tahun lalu.

Advertisement

“Dengan capaian ini, kita tetap optimistis menghadapi tantangan perekonomian global 2024 yang masih penuh ketidakpastian,” tuturnya.

Adapun beberapa tantangan yang harus dicermati dilansir dari data yang diterbitkan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan kacamata pengamat,  antaranya krisis secara global yang ditimbulkan oleh perang Rusia dan Ukraina, pelemahan ekonomi tiongkok serta tensi geopolitik Timur Tengah yang menyebabkan terjadinya lonjakan harga komoditas, baik energi maupun pangan yang perlu mendapatkan perhatian khusus.

BACA JUGA  Obligasi BTN Untuk Dukung Sektor Riil Di Bidang Perumahan

Pelemahan ekonomi global yang potensi tumbuhnya hanya 2,8 persen sehingga munculnya fenomena gradual disinflation atau inflasi yang turun secara lambat.

Advertisement

Hingga Desember 2023, The Fed telah menaikkan suku bunga acuannya menjadi 5,50 persen atau mencapai 525 bps sejak Februari 2022. Kenaikan Fed Funds Rate yang agresif ini diperkirakan akan tetap tinggi dengan siklus yang lebih panjang mendorong tetap kuatnya mata uang dolar AS sehingga memberikan tekanan pelemahan nilai tukar di berbagai negara.

Disisi moneter, Bank Indonesia juga terus memperkuat bauran kebijakan BI-7 Day Reverse Repo Rate untuk mengelola volatilitas nilai tukar rupiah, dan pendalaman pasar keuangan, untuk mengarahkan ekspektasi inflasi dan mendukung stabilitas nilai tukar rupiah.

Pentas Pemilihan Umum (Pemilu) yang akan segera telaksana, yang berdampak pada perilaku investor yang lebih “wait and see” dalam melakukan ekspansi usaha.

Advertisement

Perkembangan digitalisasi dan artificial intelligent yang semakin cepat dalam mendominasi kehidupan perekonomian dunia, termasuk Indonesia.

“Adanya kegiatan BTN Economic Outlook 2024 bertujuan untuk memberikan informasi atau pandangan kepada Nasabah BTN Prioritas yang terundang terhadap perekonomian dan politik di Indonesia di 2024 sehingga nasabah dapat mempersiapkan mitigasi risiko yang tepat dalam menghadapi tantangan makroekonomi pada tahun 2024, termasuk pendapat terkait produk-produk investasi yang dapat dipilih ke depannya,” ujar Nixon.

BACA JUGA  Bisnis Properti Bakal Menggeliat, BTN Optimistis Pertumbuhan Kredit Double Digit di Tahun 2022

Sementara itu Wakil Menteri Luar Negeri RI Pahala Nugraha Mansury mengungkapkan situasi geopopolitik saat ini  memang tidak begitu kondusif yang mengakibatlan beberapa kondisi fragmentasi baik itu dari sisi politik maupun ekonomi.

Advertisement

“Kita mengetahui pada saat ini mungkin sedang terjadi sebuah tensi global yang semakin meningkat khususnya yang disebabkan karena adanya persaingan antara AS dan Tiongkok, dimana Tiongkok saat ini telah semakin mendekati kondisi dan skala ekonomi dari AS,” katanya.

Lebih lanjut, meskipun tahun 2024 masih ada perkembangan geopolitik yang menghambat namun berharap Indonesia bisa mencari peluang-peluang baru.

Disisi lain, bisnis dan usaha para nasabah prioritas BTN diharapkan bisa lebih baik lagi dan  mendapatkan dukungan dari sistem perbankan, khususnya dari Bank BTN.

Advertisement

 

Advertisement

Trending