Home / Bisnis / Jakpro Jadi Pelopor Penguatan GCG di BUMD DKI Jakarta
Duduk dari kiri-kanan: Alexander marwata - Wakil Ketua KPK, Muhammad Sigit - Deputi Bid Pencegahan dan S. Alexander Sianturi dari Treasure ACFE

Jakpro Jadi Pelopor Penguatan GCG di BUMD DKI Jakarta

INFOMONETER.CO, Jakarta– PT Jakarta Propertindo (Jakpro) menginisiasi kebersamaan lintas BUMD se-DKI Jakarta untuk memperkuat Good Corporate Governance (GCG) sebagai upaya preventif berkelanjutan agar terhindar dari jerat kejahatan korporasi.

Inisiatif ini diluncurkan dalam ajang perdana “Jakpro Leaders’ Talk”, Selasa (23/4/2019) di Jakarta International Equestrian Park.

Kejadian Operasi Tangkap Tangan (OTT) terhadap Direksi BUMN ketika sedang menerima uang suap dari dua kontraktor swasta pada 22 Maret 2019 lalu, menjadi pelajaran bagi BUMD agar terhindar dari kondisi serupa. Kejadian berikutnya, 27 Maret 2019, KPK kembali menangkap seorang karyawan salah satu perusahaan BUMN. Hal ini perlu dikupas tuntas penyebab dan situasi-situasi yang perlu dicermati sehingga penegakan integritas dapat dipupuk dengan upaya-upaya sejak dini.

Penerapan Good Corporate Governance (GCG) merupakan salah satu cara untuk memastikan penyelenggaraan manajemen sesuai koridor kepatuhan, tanpa harus kehilangan daya inovasi.

“Sebagus apapun peraturan, bila manusianya tidak mengetahui, tidak memahami atau belum tergerak untuk memahami koridor-koridor governance, maka tindak korupsi bisa terjadi,” ujar Direktur Utama Jakpro, Dwi Wahyu Daryoto.

Atas dasar hal ini, Jakpro membangun budaya belajar bersama, menggandeng sesama BUMD DKI Jakarta untuk kompak memperkuat GCG. Acara digelar di bawah koordinasi Badan Pembinaan BUMD DKI Jakarta didukung sinergi yang dibangun oleh Forum BUMD DKI Jakarta.

Semangat membangun Jakarta melalui BUMD bersih dituangkan dalam judul acara “BUMD Bersih, Kite Banget!”. Kalimat kunci ini mengambil rasa lokal Betawi untuk meresap sebagai budaya yang mengakar di era kekinian.

Jakpro Leaders’ Talk menghadirkan para narasumber ahli yaitu Alexander Marwata (Wakil Ketua KPK), Muhammad Sigit (Deputi Bidang Pencegahan PPATK) dan S. Alexander Sianturi (Treasurer ACFE, Association of Certified Fraud Examiners).

Bincang penting ini dipandu moderator Ichsan Loulembah (Jurnalis Senior). Selaras dengan tema, pada acara dilakukan penandatanganan Komitmen Bersama Penegakan Integritas oleh seluruh Direktur Utama BUMD Provinsi DKI Jakarta. (Daftar BUMD terlampir). Agenda “Jakpro Leaders Talk” dijadwalkan berlanjut secara berkala dengan penyelenggaraan bergiliran di antara BUMD se-DKI Jakarta.

Jakpro, nama popular PT Jakarta Propertindo (Perseroda) sebuah entitas Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Provinsi DKI Jakarta yang bergerak di sektor properti, infrastruktur dan utilitas. Kompetensi terpadu trisektor tersebut merupakan pengalaman panjang sejak Tahun 1960 kala Jakpro bermula mengelola Kawasan Pluit dengan nama Badan Pengelola Lingkungan (BPL) Provinsi DKI Jakarta. Tahun 1997 didirikan PT Pembangunan Pluit Jaya dengan limpahan aset dari eks BPL Pluit.

Setelah merger dengan PT Pembangunan Pantai Utara Jakarta, nama perusahaan menjadi PT Jakarta Propertindo disingkat Jakpro sejak tanggal 15 Desember 2000. Di jajaran BUMD se-Indonesia, Jakpro bergelar Top BUMD. Pada Tahun 2018 ini, Jakpro merilis 3 (tiga) karya strategis iconic yang menjadi kebanggaan bangsa.

Pertama, Light Rail Transit (LRT) Jakarta. Dua lainnya bersertifikasi internasional yang dibangun dalam rangka Asian Games 2018: Jakarta International Equestrian Park (Jakarta Equestrian) dan Jakarta International Velodrome (JIV) di Rawamangun, Jakarta Timur.

Menyusul kemudian tengah dimulai pembangunan Jakarta International Stadium (JIS) di Papanggo, Jakarta Utara dan Intermediate Treatment Facility (ITF) yaitu pengelolaan sampah skala kota menjadi energi di Sunter, Jakarta Utara.

Jakpro mencatatkan aset dalam Laporan Keuangan Tahun 2017 senilai Rp16,7 Triliun dengan Laba Bersih Rp475,7 Miliar. Audit oleh Kantor Akuntan Publik untuk Tahun Buku 2017 dengan opini Wajar Tanpa Pengecualian. Jakpro merupakan BUMD penyumbang deviden terbesar kedua kepada Pemprov DKI Jakarta Rp95,1 Miliar dari Laba Bersih 2017 yang dibukukan sebesar Rp475,7 Miliar. Laporan Keuangan Tahun 2018 siap dirilis dalam Q2/2019.

Perseroan memiliki 5 anak usaha yaitu PT Jakarta Infrastruktur Propertindo (JIP), PT Jakarta Utilitas Propertindo (JUP), PT Jakarta Konsultindo (Jakkon), PT Pulo Mas Jaya (PMJ) dan PT LRT Jakarta. Perseroan juga memiliki penyertaan saham di 8 perusahaan afiliasi yaitu PT Trans Jakarta, PT Jakarta Tollroad Development, PT Cinere Serpong Jaya, PT MUJ ONWJ, PT Jakarta Realty, PT KEK Marunda, PT Jakarta Marga Jaya, PT Food Station Tjipinang Jaya, PT Marga Lingkar Jakarta dan yang terkini adalah Joint Venture Company (JVC) yaitu PT Jakarta Solusi Lestari (JSL).

Dalam menyelenggarakan bisnis berorientasi keberlanjutan, Jakpro mengedepankan visi kota untuk manusia (city for human). Amanah penugasan dari Pemerintah Daerah dilaksanakan Jakpro dengan memerhatikan aspek kualitas terbaik dan good corporate governance. Untuk tujuan tersebut, Jakpro didukung berbagai entitas profesional. Awal Q1/2019 konsultan multinasional McKinsey & Company menyumbangkan kompetensinya melalui Jakpro guna membantu wujudkan visi menjadikan Jakarta lebih baik.

Mitra kerja badan usaha negara dari Finlandia, Fortum, juga menyiapkan dukungan melalui Jakpro untuk solusi sampah Jakarta menjadi listrik Waste to Energy (WtE) dalam proyek ITF (Intermediate Treatment Facility) yang dibangun dalam waktu dekat.

Jakpro juga mendapat dukungan dari berbagai entitas/lembaga/dari Kodam Jaya/Jayakarta dengan pengikatan kesepakatan guna mendukung laju pembangunan di wilayah DKI Jakarta untuk kemanfaatan rakyat. (Yuli Suharti)

About editor -

Check Also

Road to World Class Stadium, Jakpro Sosialisasi Konsep Desain Jakarta International Stadium Berstandar FIFA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *